Anak Miskin Ini Memulangkan Dompet Kepada Pemiliknya Dan Minta Satu Dolar Sebagai Balasan

Anak Miskin Ini Memulangkan Dompet Kepada Pemiliknya Dan Minta Satu Dolar Sebagai Balasan. Selepas Mengetahui Sebabnya Mereka Rasa Terharu !!

Ketika dermawan Kenneth Behring melintasi San Francisco Bay Area pada tahun 1990-an, dia tiba-tiba melihat dompetnya hilang. Pembantunya berkata dengan cemas, ” Mungkin anda kehilangan dompet anda semasa pagi anda berjalan melalui kawasan kumuh di Berkeley. Apa yang boleh kita lakukan sekarang ? “

Behring dengan berat hati berkata: ” Kita hanya boleh menunggu orang yang mengambil dompet saya untuk menghubungi semula “

Terjemahan Oleh Beritakopak.org / Sila LIKE Facebook Beritakopak Untuk Cerita Dan Berita Menarik!

Dua jam kemudian, pembantu Behring memberitahu Behring dengan kecewa: ” Tuan, saya rasa kita hanya membuang masa menunggu seseorang yang tinggal di kawasan kemiskinan ini untuk mengembalikan dompet anda. Kita tidak sepatutnya terlalu berharap daripada orang-orang ini. “

Behring berkata dengan tenang: ” Tidak, saya masih mahu menunggu dan melihat.. “

Pembantu itu hairan :

” Orang yang mengambil dompet anda boleh menghubungi kita dengan mudah kerana ada kad perniagaan di dompet anda. Ia hanya mengambil masa beberapa minit untuk membuat panggilan.. “

” Kita telah menunggu sepanjang hari. Sepertinya orang yang mengambil dompet itu tidak berniat untuk memulangkan kembali kepada anda.. “

Behring menegaskan bahawa dia akan terus menunggu. Hari berubah menjadi malam dan tiba-tiba, telefon berdering. Orang yang memanggil adalah orang yang mengambil dompet Behring. Dia mahu Behring mengambil dompetnya di Kata Street.

Pembantu Behring bergumam : “Bolehkah ini menjadi perangkap ? Mungkin mereka mahu mengancaam atau memeras kita ? “

Behring mengabaikan pembantunya dan dengan cepatnya menyuruh memandu ke Kata Street. Apabila mereka tiba, seorang kanak-kanak lelaki dengan jaket lusuh berjalan ke arah mereka dan di tangannya yang kecil adalah dompet Behring yang hilang.

Pembantu Behring dengan pantas merampas dompet dan mengira wang di dalamnya. Dia terkejut melihat dompet masih berisi dengan wang.

” Tuan, bolehkah saya meminta sedikit wang ? ” Kanak-kanak lelaki itu berkata dengan malu.

Selepas mendengar kata-kata itu, pembantu Behring ketawa dan berkata ” Lihat, saya tahu …”.

Behring mencelah dari pembantunya seraya tersenyum bertanya : ” Berapa banyak yang anda mahu ? “

” Hanya satu dolar..” kanak-kanak lelaki itu menjawab dengan malu.

” Saya telah mencari telefon awam untuk masa yang lama dan apabila saya akhirnya menemuinya.. “

” Saya tidak mempunyai sebarang wang untuk saya menelefonnya jadi saya terpaksa meminjam satu dolar dari pemilik kedai untuk membuat panggilan ini.. “

” Sekarang saya perlukan dolar itu untuk mengembalikan wang itu kepadanya.. “

Selepas mendengar penjelasan budak itu, pembantu Behring itu malu sendiri. Behring begitu tersentuh sehingga dia memeluk kanak-kanak lelaki itu.

Sebenarnya itulah yang membuatkan Behring membuat rancangan amal yang ada sekarang. Behring melaburkan wangnya di beberapa sekolah di Berkeley dan tujuan sekolah ini adalah untuk mendidik kanak-kanak yang tinggal di kawasan kemiskinan.

Semasa upacara pembukaan, Behring berkata :

” Kita tidak boleh menganggap bahawa setiap orang di luar sana adalah tamak atau mementingkan diri sendiri.. “

” Kita perlu memberi ruang dan memberi setiap orang peluang untuk membuktikan bahawa mereka mempunyai hati yang murni dan baik hati. Orang dengan jiwa semacam ini adalah satu pelaburan yang tidak ternilai..  “

Silakan SHARE dan semoga bermanfaat

Sumber : Engoodtimes.my / Terjemahan Oleh Berita Kopak