“Mari ku ajarkan kamu ilmu ikhlas,” kata seorang guru kepada muridnya. “Nanti saya ambilkan buku dan pen untuk menulis.” “Tak payah, bawa sahaja karung guni.”

“Mari ku ajarkan kamu ilmu ikhlas,” kata seorang guru kepada muridnya. “Nanti saya ambilkan buku dan pen untuk menulis.” “Tak payah, bawa sahaja karung guni.”….

SEBUAH kisah yang sangat bermakna dikongsikan oleh Dato’ Dr. Haji Mohd Fadzilah Kamsah melalui akaun Facebooknya dan mendapat perkongsian dari ramai netizen. Kisah tentang seorang guru dan anak muridnya yang belajar tentang satu sifat iaitu keikhlasan. Menariknya, anak murid guru tersebut belajar melalui satu kaedah yang sangat unik dan sangat mendalam.

Mari Kita Baca Kisah Tersebut seperti di Bawah

BELAJAR UTK IKHLAS

“Mari ku ajarkan kamu ilmu ikhlas,” kata seorang guru kepada muridnya.

“Nanti saya ambilkan buku dan pen untuk menulis.”

“Tak payah, bawa sahaja karung guni.”

“Karung guni?” soal anak muridnya seperti tidak percaya.

“Mari kita ke pasar!”

Dalam perjalanan ke pasar mereka berdua melalui jalan yang berbatu-batu.

“Kutip batu-batu yang besar dan masukkan ke dalam guni yang kau bawa itu,” kata guru itu memberi arahan.

Tanpa banyak soal, anak muridnya memasukkan batu-batu besar yang mereka temui di sepanjang jalan.

“Cukup?” tanya anak muridnya.

“Belum. Isi sampai penuh karung guni itu.”

Sampai di pasar, mereka berdua tidak membeli apa-apa. Berlegar-legar, melihat-lihat dah kemudiannya mula beredar keluar.

“Tuan Guru, kita tidak beli apa-apa?”

“Tidak. Bukankah karung gunimu telah penuh?”

“Ya,ya” kata si murid, agak kelelahan.

“Banyak beli barang,” tegur seorang kenalan apabila melihat mereka dengan guni yang kelihatan berat itu.

“Wah, tentu mereka berdua ini orang kaya! Banyak sungguh barang yang mereka beli,” kata seseorang yang lain.

“Agaknya, mereka hendak buat kenduri besar kot,”kata yang lain pula.

Sebaik kembali ke tempat tinggal mereka, si murid meletakkan guni yang meberisi batu-batu tadi. “Oh, letih sungguh .. apa yang kita nak buat dengan batu-batu Tuan Guru?”

“Tak buat apa-apa”

“Eh, kalau begitu letih sahajalah saya,”Balas anak murid.

“Letih memang letih, tapi kamu dah belajar tentang ikhlas.”

“Ikhlas?”si murid kehairanan.

“Kamu dah belajar apa akibatnya jika tidak ikhlas dalam beramal,”

“Dengan memikul batu-batu ini?”

“Ya. Batu-batu itu umpama amalan yang riyak. Tidak ikhlas. Orang memujinya seperti orang-orang dipasar tadi memuji banyaknya barang yang kamu beli. Tapi, kamu sendiri tahu itu bukan barang makanan atau keperluan, tetapi hanya batu-batu.”

“Amal yang tidak ikhlas umpama batu-batu ini?”

“Ya. hanya berat sahaja yang ditanggung. Dipuji orang, tetapi tidak
ada nilainya di sisi ALLAH. Yang kamu dapat ..Hanya penat.”

“Ya, sekarang saya faham apa akibat jika beramal tetapi tidak ikhlas!” Ujar si murid.

PENGAJARAN : Ramai manusia tertipu delam beramal kerana mengharapkan pujian.
Padahal kata-kata pujian hakikatnya hanya menyebabkan diri terseksa kerana terpaksa hidup dalam keadaan yang bermuka-muka.

Rugi benar orang yang tidak ikhlas, terseksa di dunia, terseksa di Akhirat.

والله اعلم….

Begitulah kisah yang di petik dan dikongsikan oleh facebook pakar motivasi terkenal itu. Semoga ianya memberi inspirasi dan teladan untuk ramai orang.

Apa Pendapat Anda?

Silakan SHARE Dan Semoga Bermanfaat

Sumber : Facebook Dato’ Dr. Haji Mohd Fadzilah Kamsah