Loading...
Anak

“ Saya takut, maaf, tolong, hentikan, sakit!..”. Dia juga menjerit nama guru kelasnya juga… – Ibu Ini Luah Kisah Anaknya Yang Sakit Selepas Pulang Dari Tadika

“ Saya takut, maaf, tolong, hentikan, sakit!..”. Dia juga menjerit nama guru kelasnya juga… – Ibu Ini Luah Kisah Anaknya Yang Sakit Selepas Pulang Dari Tadika

Seorang ibu meluahkan perasaannya menerusi laman Facebook kerana begitu terdesak untuk mencari kebenaran apa yang berlaku pada anknya. Status itu dibuat oleh ibu berkenaan setelah anak perempuannya berusia 3 tahun pulang ke rumah daripada sekolah tadika dengan bengkak dan lebam pada telinga kanannya. Insiden itu dilaporkan berlaku pada 14 Februari lalu dan sehingga kini keadaan telinga anaknya tidak menunjukkan sebarang perubahan membuatkan ibu itu memuatnaik status berkenaan di laman Facebook pada 10 Mac lalu.

Kita Ikuti Nukilan Beliau Seperti Di Bawah.

Terjemahan dari teks asal oleh Beritakopak.org

Loading...

Kepada semua,

Saya menghargai jika anda boleh mengambil sedikit masa untuk membaca siaran ini. Ini nukilan yang panjang kerana saya mencari nasihat.

Saya menulis ini dengan hati yang berat. Saya tidak menjangka ini berlaku kepada saya walaupun banyak kes penderaan yang berlaku di Singapura pada masa lalu.

Ini adalah bagaimana ia berlaku dengan terperinci:

Pada 14hb Februari 2018, saya menghantar anak perempuan saya berusia 3 tahun ke sekolah pada waktu pagi. Pagi awal pagi, saya mendapat pakaiannya dan mengikat rambutnya, sebelum menghantarnya ke sekolah semasa dia sangat normal dan gembira.

Walau bagaimanapun, apabila suami saya mengambil anak perempuan saya dari prasekolahnya, dalam perjalanan pulang, dia merasakan sesuatu yang tidak sesuai dengan perasaan gadis saya, jadi dia memarkir kereta dan berpaling; hanya untuk melihat sesuatu yang sangat luar biasa dan tidak dijangka yang berlaku pada telinganya. Rambutnya yang berantakan meliputi bahagian telinga dan dia berpeluh selepas seharian di sekolah tetapi apa yang dilihatnya adalah lebam yang mengerikan di bahagian atas telinganya.


Sumber gambar : claudia kwan Facebook

Apabila mereka sampai di rumah, suami saya bertanya kepada saya untuk memeriksa apa yang telah terjadi pada telinganya dan begitu takutnya saya, telinganya teruk sehingga ke tahap yang membengkak dengan teruk. Hati saya berdebar dan apabila saya bertanya kepada anak perempuan saya tentang apa yang telah berlaku, dia hilang kawalan dan hanya menangis dan menangis.


Sumber gambar : claudia kwan Facebook

Saya menelefon sekolah untuk bertanya apa yang telah berlaku di sekolah dan tidak ada seorang pun guru yang dapat memberi saya jawapan sebarang kejadian di sekolah yang mungkin menyebabkan lebam. Guru kelasnya mengatakan bahawa ia adalah misteri.

Saya memberitahu sekolah bahawa saya akan menghantar anak perempuan saya ke PD untuk memeriksa apa yang berlaku dan betapa buruknya kecederaan itu. Kesimpulannya, PD, setelah melihat telinga gadis saya, juga terkejut. Dia mendiagnosisnya sebagai suatu bentuk lebam traumatik yang disebabkan oleh daya hentakan yang kuat, dan bukan akibat gigitan serangga atau alahan ubat.


Sumber gambar : claudia kwan Facebook

Saya menyusuli perkara itu dengan memaklumkan guru besar prasekolah tentang anak perempuan tentang diagnosis PD dan terus membuat laporan polis. Selepas laporan polis, saya memaklumkan perkembangan anak perempuan saya kepada guru kelasnya dan dia terdengar terkejut dan terkejut bahawa saya telah melaporkan kejadian itu kepada polis. Polis meminta supaya saya kembali ke balai minggu lepas untuk memberikan laporan terperinci selepas anak perempuan saya telah tenang sedikit dan dapat menceritakan kejadian itu dengan lebih baik. Dia kemudian memberitahu pegawai polis guru yang mencubit dan memutar telinganya.

Pada 15 Februari (Malam Tahun Baru Cina), saya menghantar anak perempuan saya ke KKH untuk mendapatkan diagnosis semula dan pendapat kedua dan diklasifikasikan sebagai “kecederaan tidak sengaja” yang disyaki dikenakan oleh seorang guru. Saya pergi ke sekolah prasekolah untuk mendapatkan bantuan, tetapi tidak dapat untuk dipenuhi oleh mereka dengan banyak alasan dan ketidakpedulian oleh guru besar sekolah. Pada dasarnya, mesejnya kepada saya adalah semua guru anak perempuan saya adalah dari gereja yang bersekutu dengan prasekolah (menyimpulkan bahawa mereka adalah orang Kristian), dan bahawa dia percaya dan percaya sepenuhnya bahawa tidak ada seorang pun guru yang sanggup membuat begitu kanak-kanak tersebut.


Sumber gambar : claudia kwan Facebook

Saya menulis di sini untuk meminta bantuan daripada rakan-rakan seperjuangan tentang bagaimana saya perlu mengendalikan ini. Ia telah berlaku 3 minggu, namun saya masih tidak mempunyai jawapan yang memuaskan. Sejak kejadian ini, setiap malam, gadis saya akan bangun tiba-tiba dari mimpi buruknya, sambil menangis, “Saya takut, maaf, tolong, hentikan, sakit! “. Dia juga menjerit nama guru kelasnya juga. Ini telah berlaku setiap malam selama beberapa minggu yang lalu, dan saya sangat sedih melihat anak perempuan saya dalam trauma itu. Dia diseksa hari demi hari oleh kejadian itu dan tingkah lakunya telah mengalami perubahan drastik. Dia kini sangat temperamental dan meletupkan kemarahan atau air mata pada masa-masa, kadang-kadang dia murung tanpa sebab yang jelas.

Selain itu, suami saya masih pulih dari strok yang dia alami pada bulan Disember lalu, jadi keluarga kami yang berlima menghadapi masalah kewangan; namun saya masih perlu mendapatkan bantuan dari psikiatri dan kaunselor untuk anak perempuan saya. Mereka telah memberitahu saya bahawa anak perempuan saya memang mengalami trauma buruk.

Sebagai seorang ibu, melihat anak perempuan saya menderita dari hari ke hari menjadikan hati saya berkerut dan ia meletakkan tekanan berat pada saya secara emosi dan fizikal. Psikiatri juga memberitahu saya bahawa saya mengalami reaksi tekanan akut dari kebimbangan saya yang berterusan dan ketakutan terhadap kesejahteraan anak perempuan saya.


Sumber gambar : claudia kwan Facebook

Saya sangat tertekan dan terkejut oleh ketidakcekapan polis, kecewa dengan prasekolah itu bahawa ia tidak mengambil sebarang tanggungjawab atau tindakan untuk menyelesaikan kes ini. Malah, prasekolah masih membenarkan guru yang disyaki meneruskan pengajaran semasa mempertaruhkan keselamatan kanak-kanak kecil lain di bawah jagaannya.

Saya telah melaporkan perkara ini kepada ECDA dan juga Ahli Parlimen. ECDA berkomentarkan bahawa kerana ini adalah kes polis, mereka hanya dapat menentukan tindakan seterusnya mereka menunggu hasil siasatan polis. Polis telah kembali bahawa mereka tidak dapat mendedahkan sebarang rakaman CCTV kepada saya. Mereka juga tidak melakukan apa-apa untuk meyakinkan saya bahawa siasatan sedang berjalan dengan baik, meninggalkan saya dalam ketakutan yang amat dalam dan berterusan setiap hari.

Sebagai seorang ibu, mengapa saya tidak mempunyai hak untuk mengetahui apa yang telah berlaku kepada anak perempuan saya di sekolah prasekolah ?? !! Sehingga kini, dia masih mengalami trauma dan saya tidak dapat mengetahui apa yang telah berlaku di sekolah. Apa yang boleh menyebabkan seorang guru (yang merupakan ibu kepada anak kecil sendiri dan telah berada di sekolah selama sekurang-kurangnya 10 tahun) untuk melakukan ini kepada seorang anak kecil berusia 3 tahun. Kami diberitahu dia bercuti selama lebih daripada setahun dan hanya kembali bekerja pada tahun ini.


Sumber gambar : claudia kwan Facebook

Tidak ada yang boleh dilakukan anak lelaki berusia 3 tahun untuk menjamin hukuman yang sengit dan menyakitkan itu, menyebabkan dia menanggung kebencian dan ketakutan terhadap prasekolah dan guru. Ia telah lebih dari 3 minggu dan telinga anak saya masih belum sembuh sepenuhnya. Terdapat tanda lebam yang samar-samar. Bolehkah sesiapa membayangkan betapa buruknya kecederaannya dan berapa banyak pukulan yang dilakukan oleh guru itu?

Saya yakin bahawa insiden ini telah berlaku di sekolah prasekolahnya, kerana anak perempuan saya terkejut dengan prasekolah dan guru sekarang, tetapi prasekolah mendakwa bahawa mereka tidak tahu apa pun kejadian itu berlaku! Ini sejauh ini diambil dan tidak masuk akal! Bagaimanakah guru-guru tidak mempunyai petunjuk tentang kejadian itu? Saya tidak menerima apa-apa panggilan dan pemberitahuan tentang kecederaannya sama sekali. Anak perempuan saya sepatutnya menangis pada satu ketika, namun tidak ada guru yang mengambil tahu?

Bagaimanakah saya dapat mencari keamanan apabila disekat akses kepada semua rakaman CCTV (oleh prasekolah dan polis), saya juga tidak menerima apa-apa kemas kini yang bermakna mengenai kes “misteri” ini? Penyelia sendiri berkata terdapat banyak bintik-bintik buta di sekolah yang CCTV tidak dapat ditangkap dan dengan itu CCTV mungkin tidak mencatatkan insiden itu pada rakaman. Bilik-bilik kelas dan beberapa bahagian sekolah tidak mempunyai CCTV.

Beliau memetik sebab bahawa pemasangan CCTV bukanlah keperluan oleh ECDA dan oleh itu tidak wajib bagi mereka untuk mempunyai CCTV di kelas. Penyelia menambah bahawa ECDA berkata CCTV tidak dimaksudkan untuk digunakan untuk mengawasi para guru dan pelajar, tetapi untuk digunakan sebagai langkah keselamatan terhadap orang asing yang memasuki premis sekolah. Betapa tidak masuk akal! Sudah tentu sekolah itu mungkin lebih bertanggungjawab dan meletakkan CCTV di dalam bilik darjah supaya mampu mengakaikan pelajar mereka setiap masa. Kanak-kanak sangat terdedah kepada kecederaan, jadi CCTV akan membolehkan sekolah untuk menjejaki pelajar mereka, dan dapat memberikan akaun yang tepat kepada ibu bapa mereka sekiranya berlaku kejadian di sekolah.

Saya terdesak dalam kemelesetan sekarang. Saya cuba untuk menjadi kuat dan menghadapi penyakit stroke suami saya sejak akhir tahun lepas. Walau bagaimanapun, melihat anak perempuan saya menderita setiap hari memberi tekanan yang serius kepada saya. Semua ahli keluarga saya sedang mengalami masa yang sukar sekarang, namun kita tidak boleh mempunyai ketenangan fikiran atau jaminan dari prasekolah dan polis. Selepas kejadian itu, anak perempuan saya telah mengalami trauma yang teruk yang pergi ke sekolah nampaknya menjadi masalah. Dia sejak itu berhenti menghadiri prasekolah itu.

Di rumah, ketika saya membaca buku cerita kepadanya, dia tiba-tiba akan mengatakan bahawa gurunya adalah “serigala jahat” dalam kisah Tiga Babi Kecil dan bahawa dia adalah “ratu jahat” di Snow White atau mainan lembutnya akan membantu untuk melindungi dia dari guru jahatnya. Walaupun dia mendengar bunyi renovation yang kecil dari flat jiran saya, dia akan mengatakan bahawa bunyi gurunya datang untuk menarik telinganya sekali lagi dan dia akan menangis!

Saya serius tidak boleh menerimanya lagi dan saya di luar pemikiran saya. Saya sangat terdesak untuk mendapatkan nasihat mengenai apa yang boleh saya lakukan untuk anak perempuan saya, oleh itu saya menggunakan platform ini untuk mendapatkan nasihat supaya saya dapat menutup ini. Saya tidak boleh membantu anak perempuan saya apabila saya tidak tahu apa yang telah berlaku dan mengapa guru melakukan ini kepadanya. Setiap kali kami menyebut namanya guru, dia akan menggigil ketakutan dan menangis.


Sumber gambar : claudia kwan Facebook

Semua orang dari kami adalah orang tua di sini, pasti anda akan dapat mengalamatkan saya dan memahami rasa sakit yang saya alami sekarang. Saya mahu mengambil keadilan terhadap guru kerana menyebabkan dan menimbulkan kemudaratan kepada gadis muda saya, namun pengurusan sekolah yang tidak bertanggungjawab kelihatan tidak acuh dan tidak menunjukkan belas kasihan terhadap perkara ini. Apa yang boleh saya lakukan? Bolehkah seseorang memberi nasihat kepada saya?

Begitulah luahan dari ibu itu yang ingin mencari kebenaran akan apa yang terjadi pada anaknya. Beliau berharap apa yang ditulisnya mampu merungkai apa yang terjadi pada anaknya di sekolah dan berharap agar pihak yang bertanggungjawab tampil.

Apa Pendapat Anda?

Silakan SHARE dan Semoga bermanfaat

Sumber : claudia kwan facebook post

Loading...
Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *